Field Epidemiology/id

Revisi per 10 Mei 2015 11.27; Catriona (bicara | kontrib)

(beda) ←Revisi sebelumnya | Revisi terkini (beda) | Revisi selanjutnya→ (beda)
Bahasa lain:
English • ‎Bahasa Indonesia

Epidemiologi Lapangan

Pelatihan Tingkat Dasar: Epidemiologi Lapangan untuk Paravet

Themes256.png

Keterampilan epidemiologi lapangan sama pentingnya dengan keterampilan veteriner klinis pada saat menangani penyakit, baik pada hewan individual maupun kelompok hewan.

Keterampilan epidemiologi lapangan membantu paravet untuk menelaah melampaui hewan individual yang sakit serta mempertimbangkan pola dan penyebab penyakit pada populasi yang lebih luas. Pendekatan yang lebih luas ini akan membantu paravet untuk mengobati hewan individual yang sakit dengan lebih efektif dan memberikan saran yang lebih baik kepada peternak dalam rangka mengendalikan penyebaran penyakit, mencegah peningkatan angka kematian atau kesakitan, serta mengurangi gangguan kronis pada ternak.

Keterampilan epidemiologi lapangan juga memungkinkan paravet untuk membantu peternak memahami ukuran produksi ternak (seperti peningkatan berat badan, produksi susu atau kesuburan) serta memahami penerapan manajemen peternakan dan hewan yang lebih baik dalam rangka meningkatkan produksi.

Pelatihan Epidemiologi Lapangan Tingkat Dasar dirancang untuk disampaikan selama 3 hari. Setiap hari dibagi menjadi empat sesi yang masing-masing sepanjang 1,5 jam.

  • Sesi 1: Sambutan dan pengantar
  • Sesi 2: Ikhtisar epidemiologi
  • Sesi 3: Tanda, sindrom, dan membuat diagnosis
  • Sesi 4: Investigasi penyakit
  • Sesi 5: Meninjau faktor-faktor risiko
  • Sesi 6: Cara penyakit berkembang
  • Sesi 7: Penularan dan penyebaran penyakit
  • Sesi 8: Investigasi penyakit yang lebih besar
  • Sesi 9: Mengumpulkan data dan menghitung kasus
  • Sesi 10: Memahami informasi yang Anda kumpulkan
  • Sesi 11: Penerapan epidemiologi pada pekerjaan paravet
  • Sesi 12: Evaluasi pelatihan, kesimpulan, dan penutupan

Dokumen-dokumen untuk dibaca dan digunakan secara daring

Nuvola apps bookcase.png

Dokumen untuk Diunduh

Recycle.svg
Fasilitator
Peserta

Pelatihan Tingkat Lanjut untuk Dokter Hewan

Themes256.png

Agar para dokter hewan dapat menggunakan keterampilan epidemiologi tingkat lanjut dalam investigasi penyakit prioritas atau penyakit menular yang baru muncul, serta untuk penilaian dan pemanfaatan data penyakit iSIKHNAS dalam melakukan perencanaan pengendalian penyakit di tingkat kabupaten, provinsi, dan pemerintah pusat.

Untuk mencapai ini, para dokter hewan harus bisa:

  • Menerapkan keterampilan epidemiologi dalam merencanakan, mengimplementasikan, menganalisis, dan melaporkan kegiatan investigasi penyakit. Hal ini meliputi kajian investigasi lapangan tambahan untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai penyebab penyakit dan membantu dalam penyusunan strategi pengendalian yang optimal;
  • Memahami bagaimana menafsirkan data dan informasi uji diagnostik. Menerapkan tafsiran hasil uji diagnostik pada kegiatan investigasi penyakit dan pengendalian penyakit, termasuk pengembangan dan penafsiran uji diagnostik baru;
  • Menggambarkan, menilai, dan membandingkan pilihan untuk pengendalian atau pemberantasan penyakit hewan.

Dokumen untuk dibaca dan digunakan secara daring

Nuvola apps bookcase.png


Dokumen untuk diunduh

Recycle.svg